Friday, 7 August 2020

January : Thailand Trip Sebelum Covid19




Back in a while. I have never been imagined if flight will stop in 2020. There is no trip and travel this year but i just lucky can to finished a trip. Yeah ! My bucket list already check list at 11 January 2020. Here my stories before covid19. 

Hello, after done quarantine. Welcome at new normal life.
Cerita perjalanan kali ini tepat 6 bulan lalu dimana semua berjalan dengan normal tanpa hambatan dan pengecekan bandara yang ketat seperti saat ini. 

Sebelum berangkat ke thailand, in factnya aku sudah booking tiket pesawat bulan juni di tahun 2019. Jauh juga ya antara berangkat dan bookingnya :D 

Maklum, karena semua serba minim budget akhirnya booking jauh - jauh hari. Aku dapet tiket 2,400K Pergi ( Air Asia ) - Pulang ( Scoot ) ( Surabaya - Malaysia ( Transit ) - Thailand / Thailand - Singapore ( Transit ) - Surabaya ), kurang lebih begitu rutenya. Dari beberapa thread yang aku baca di twitter harga tiket segitu masih banyak yang lebih murah but worth it for taken karena aku berangkat dari Surabaya.

11 January 2020
Berangkat dari Juanda Internasional Airport Terminal 2 pukul 05.00 WIB aku putuskan berangkat tengah malam dari terminal Arjosari Malang, sambil nunggu pagi aku makan-ngopi dulu di MCD. Baru sadar ternyata susah juga pindah dari daerah Surabaya, kemana - mananya perlu perjuangan gaes apalagi kalau masih jomblo gini. Waaah sedapnya perjalanan kerasa banget capek ( sendirian) nya. *kode jodoh moga dibaca haha

Tapi jujur hal-hal kayak gini yang paling dikangenin dari perjalanan. Pas lagi sendirian, kita bertanggung jawab penuh untuk diri kita sendiri terus cari - cari kesibukan sambil nunggu waktu keberangkatan ntah dihabisin baca buku, browsing berita, baca review tempat wisata yang mau dikunjungin atau makan sekenyang-kenyangnya. Terpenting tempatnya memang aman buat sendirian. 

Tempat pertama aku kunjungi setelah landing di Bandara Don Mueng Bangkok adalah sebuah market yang pastinya terkenal banget di Bangkok. Yeah one and only is cathucak market, asli ini gak ada di itinerary karena aku sebenarnya cuma masukin list khao sand market yang paling dekat dengan homestay dan hanya perlu jalan kaki aja tetapi karena dekat bandara dan sudah menerima ajakan temen akhirnya kesini juga, lumayan lihat keramaian Bangkok.

Di cathucak pun gak beli apa - apa, cuma ngadem aja beli rujak mangga. Hari pertama belum kepikiran buat beli oleh - oleh karena belum menemukan excitednya belanja hahaha. Jadi buat pelajaran aja , kalau ke pasar atau belanja tuh di hari terakhir kamu liburan kecuali kamu emang punya niat liburan sambil buka jastip. Nah cathucak market ini menurutku hampir mirip CFD, bisa jadi pilihan kamu untuk belanja di Bangkok karena harganya relatif terjangkau. Hampir sama aja si kayak harga oleh - oleh di Indonesia tapi lumayan barangnya lucu-lucu juga. 

12 January 2020

Pagi - pagi kita sudah jalan kaki di sekitar homestay menuju Wat Pho. Awalnya masih tutup karena masih ada upacara tetapi kita tungguin dulu di cafe dekat Wat Pho sampai buka :D
Depan jalanan ini kalau siang sampai  malam itu jadi Khao Sand market yang ramai banget. 

Nah pulang keliling dari Wat Pho dan jalan kaki muterin Bangkok. Malamnya kita nyoba kulineran di Khao sand market karena deket banget paling juga cuma 10 meter dari homestay.


Wat Pho Temple Bangkok
Wat Pho Temple Bangkok

Di khao sand market kita bisa lihat makanan ekstrim kalajengking goreng yang terkenal di Bangkok , aku nggak nyoba karena penampakannya nakutin dan geli aja liatnya bahkan nggak gefoto juga karena harus bayar 10 bath kalau mau foto aja. Everything is business yaa haha 

Btw kita menginap di Homestay Guest House Khao Sand just 300K for 2 Night. Jadi ya murah banget karena kemana - mananya selain deket ke Khao Sand market juga deket dengan temple-temple di Bangkok. Tempatnya bersih dan nyaman, yang paling berkesan ownernya ngasih catatan di kertas dengan tulisan tagalog buat kita pergi ke tempat wisata tujuan. Kertas itu tinggal kasih aja ke taksi yang nganterin jadi bikin argonya nggak mahal. Baik banget kan :D 


13 January 2020 
Hari selanjutnya kita coba jalan - jalan ke Wat Arun berbekal google map dan petunjuk temen tetapi akhirnya kertas tulisan petunjuk dari owner homestay lebih simple banget sih, kita langsung aja kasih kertasnya ke driver taksi, langsung deh kita diantar ke tempat penyebrangan perahu menuju Wat Arun temple di Tien-tien market. 


Nih bangunan Wat Arun super gede banget mirip candi prambanan, kamu juga bisa naik - naik  ke atas. Tiket masuknya 50 bath tetapi dari depan aja kalian sudah bisa kok ngliatin candi ini dan foto - foto didepannya. 



Pulang dari Wat Arun kita jalan kaki keliling sekitar pasar tien-tien cari oleh - oleh karena emang deket dan banyak yang jual apalagi harganya juga lumayan murah. Yang paling ingat aku beli pengharum ruangan sekitar 6 pcs karena emang wangi dan bentuknya unik. Ada bentuk bunga, kelapa, lemon, semangka dan masih banyak lagi. Selebihnya kita nikmatin jalan di bangkok aja sambil kulineran di Jalan. Meskipun liburan di Bangkok kali ini banyak yang keluar dari itinerary but it's okay karena dimana-mana yang namanya traveling pasti ada miss dan melencengnya tapi disitu letak keseruan dan kekesalannya dicampur jadi satu. hihi 

Kalau mau berpergian, sabar dulu yaa ! tunggu pandemi berakhir atau terapin protokol new normal sebaik mungkin. Jaga kesehatan kamu, see you in other trip gaes ! 

No comments:

Post a comment

Tuliskan komentar