Wednesday, 31 January 2018

Menikmati Sore Di Hamur Dieng Malang

Apalagi nih yang ada di Malang ? Kayaknya cafe uda banyak banget , kulineran ditiap pojokan juga ada. Duh ! belum lagi baksonya yang seabrek. Beneran deh ndak bisa diem kalau lagi di Malang. Ada aja yang pengen di coba ditambah hawa ademnya yang bikin laper terus. 

Nah terus jadinya gimana ? Kita kemana ? Sekali-kali gak mau makan terus di Malang. Mau santai-santai menikmati hawa Malang yang adem sambil ngobrol-ngobrol 

Ketemulah dengan ini tempat. Hamur Dieng. Tempatnya adem karena memang lokasinya masuk ke perumahan yang sedikit jauh dari perkotaan ditambah cafe ini dipenuhi dengan tanaman dan pepohonan.

Hamur Dieng buka pukul jam 3 sore. Saya menjadi pengunjung pertama bahkan saat crewnya masih prepare untuk open sore itu. Saya menunggu sambil menikmati suasana hamur dieng yang masih sepi. Beberapa menit setelah pelayan mempersilahkan memesan snack dan minuman pengunjung yang lain mulai berdatangan. Seketika hamur dieng menjadi ramai disetiap sudutnya.


Uniknya selain banyak dikunjungi anak-anak muda, banyak orang tua yang datang bersama anak-anaknya ke Hamur Dieng karena cafe ini juga dilengkapi dengan taman yang cocok untuk dinikmati dan bersantai bersama keluarga.

Bagaimana tidak ramai untuk dikunjungi selain tempatnya yang unik dan memiliki kesan yang sejuk. Hamur dieng cukup instagramable loh.. karena saking ketcenya nih tempat ngga heran kalau tiap spotnya menjadi tempat hunting foto para kaula muda :p


Terdapat perpustakaan kecil berisi bermacam-macam buku yang bisa dibaca disana.  Kalau kesana sendirian bisa baca buku sambil ngopi atau ngeteh santai :D

Oh iya awalnya punya rencana setelah pulang dari Hamur dieng pengen mampir dulu ke Jc* untuk beli donat tapi setelah pulang dan ngrasain donat ini tercancel lah kesana. Sejujurnya donat ini uda enak banget kwkwk

Rasa donat kayu manis dan gulanya cocok untuk dilidah saya. Rasanya pas dan tidak berlebihan.


Tempatnya enak. Camilannya juga. Suasananya apalagi. Seketika stress kerjaan hilang. Kira-kira ada yang tahu nggak co-working seperti ruang terbuka gini? hehe

Yuklah.. Segera jadwalkan man teman berkunjung ke Malang dan  rasakan ketidak move-anan Malang yang tidak akan ada habisnya 😁

Alamatnya di Jalan Dieng Atas No. 9 Dau Malang.

Saturday, 13 January 2018

Nasi Goreng Babat Pak Karmin. Wajib cobain ! #SabtuMingguKuliner



Sabtu Minggu Kuliner kali ini saya sengaja melancong ke Semarang. Siapa sih yang nggak tahu Kota Semarang ? Yaps.. Ibu kota dari provinsi Jawa Tengah ini memang tidak seramai yogyakarta untuk menjadi pilihan berwisata tapi eitss jangan salah.. banyak banget loh tempat kulineran dari kaki lima sampai restaurant yang harus pakai banget untuk dicoba ketika jalan-jalan ke Semarang. 

Ketika ke semarang saya ngiler banget sama foto-foto makanan yang ada di Semarang. Akhirnya pilihan saya jatuh pada Warung Nasi Goreng Babat Pak Karmin yang bersebelahan langsung dengan Tahu Gimbal Bu Atin. Kebetulan sekali gongso babat Pak Karmin yang ingin saya coba bersebelahan dengan tahu gimbal karena saya juga memang sudah niat untuk mencoba keduanya.


Saya bersama dua teman saya mencoba Nasi Goreng Ayam dan telur dadar , Babat Gongso dan sekaligus 1 porsi tahu gimbal Bu Atin.

Pertama kali nyicipin nasi goreng ayam Pak Karmin beneran recomended banget ada rasa gurih dan sedikit manis dengan suwiran ayam. Tekstur nasinya beda banget sama nasi goreng lain yang biasanya kering dan nasinya berpencar kemana -mana. Nasi goreng ini lebih padat seperti kita buat nasi goreng di rumah dengan bumbu kaya dengan rempah. 


Nasi Goreng Ayam IDR 20,000/porsi

Bayangin deh setelah jalan - jalan keliling lawang sewu ditambah semarang lagi hujan gerimis memang nggak ada yang salah dengan pilihan kulineran di Semarang. Nasi goreng ayam Pak Karmin dengan tambahan gongso babat ternyata enak banget. Ini diluar ekspektasi teman saya yang memang dari awal tidak ingin mencobanya namun kemudian berubah pikiran setelah dirasa babatnya berbeda dengan yang lain. Babatnya empuk dan bumbunya mirip krengsengan yang sedikit pedas. 

Gongso Babat IDR 40,000/porsi

Saya juga pesan Tahu Gimbal Bu Atin hanya IDR 15,000 /porsi menurut saya cukup worth it karena sepiring penuh berisi sayur kol, tahu goreng, bakwan udang, lontong dan 1 telur ceplok. Sebenarnya rasanya hampir sama dengan tahu telor di Malang tapi yang bikin beda isian bakwan udang dan sayur kol yang membuat tahu gimbal lebih segar.

Perpaduan isian tersebut dengan bumbu kacang menurut saya paling juara dan kita bebas memilih rasa pedas atau tidak. Bakalan nyesel kalau Semarang nggak nyoba tahu gimbal karena disetiap jalan kita akan mudah menemukan makanan satu ini. (Seketika saya pengen balik ke semarang untuk makan nasi goreng Pak Karmin lagi :( huhu )

Tahu Gimbal

Tiga makanan ini sudah bisa membuat kita bertiga kenyang karena porsinya cukup banyak.
Beneran deh gak nyesel untuk mencoba ketiga makanan ini ketika berkunjung ke Semarang terlebih lokasi dua warung makanan ini bersebelahan. Alamatnya di Jalan MH. Thamrin nomor 84 Kota Semarang. Silahkan berkunjung yaa :))